Jerman Umumkan Rencana Penyimpanan Karbon Lepas Pantai

CO2 Markets & Reforestation

Jerman Umumkan Rencana Penyimpanan Karbon Lepas Pantai

eyesonindonesia

Amsterdam, 29 Feb. 2024–Jerman baru-baru ini mengumumkan rencananya untuk menyelidiki dan memulai penyimpanan karbon bawah tanah di lokasi lepas pantai (offshore). Langkah pertama yang akan diambil adalah mendorong maju teknologi yang telah diperdebatkan selama beberapa waktu.

Meskipun jelas bahwa ekonomi terbesar di Eropa membuat kemajuan dalam memperluas sumber dan penggunaan energi terbarukan, gagasan perlunya solusi yang lebih besar untuk masalah karbon dioksida telah cepat menjadi mendesak. Masalah ini menjadi lebih mendesak karena sektor-sektor seperti industri semen, yang menurut Habeck “sangat sulit dikurangi” dan oleh karena itu menyebabkan masalah perubahan iklim semakin cepat.

Gerakan yang ingin dilakukan negara ini sejalan dengan tujuan mereka untuk memangkas emisi menjadi ‘nol bersih’ pada tahun 2045. Untuk melakukan ini, Habeck mengusulkan “strategi manajemen karbon”, yang setelah diubah menjadi undang-undang terperinci, akan menghasilkan transportasi karbon dioksida dan juga memungkinkan penyimpanan karbon dioksida di bawah laut.

Ada lokasi yang direncanakan secara khusus untuk penyimpanan karbon ini yang akan berada di zona ekonomi eksklusif Jerman, selain di mana zona ini berada di bawah kawasan konservasi laut. Saat ini, situs penyimpanan ini akan dijaga secara ketat di luar pantai, namun, Habeck telah menyatakan bahwa situs penyimpanan di darat dapat dipertimbangkan sebagai kemungkinan di kemudian hari, jika disetujui oleh pemerintah negara bagian Jerman.

Ada beberapa komentar dan kekhawatiran tentang ide ini, terutama mengenai bisnis mana yang akan diizinkan untuk terus beroperasi seperti biasa, serta seberapa efektif teknologi penangkapan karbon. Namun, setelah mempertimbangkan kekhawatiran ini, Habeck menyatakan bahwa “teknologinya telah dikembangkan lebih lanjut dan dari sudut pandang saya, ini sudah matang dan aman.”

Ia juga berkomentar bagaimana teknologi yang rencananya akan digunakan di lokasi penyimpanan ini sudah digunakan di proyek lain, bukan hanya penelitian, dan terbukti sangat efektif. Ketika berbicara tentang proyek serupa, Habeck merujuk pada proyek yang berlokasi di Denmark, yang diluncurkan pada tahun 2023 dan lahir dengan ambisi untuk menyimpan jumlah karbon dioksida yang substansial di bawah Laut Utara.Unknown.jpeg

Dalam menyebutkan proyek ini, dia juga menegaskan bahwa akan memakan waktu ‘beberapa tahun’ sebelum penyimpanan CO2 di bawah laut secara realistis dimungkinkan untuk Jerman. Namun, menjelang titik itu, dia menyarankan bahwa hal terbaik yang harus dilakukan Jerman adalah mengoordinasikan keputusan mereka dengan inisiatif Eropa, seperti proyek Denmark, atau proyek yang berlokasi di Norwegia, Belanda, dan Inggris.

Habeck berkomentar, “Waktu telah habis. Pada tahun 2000-an, Anda mungkin bisa mengatakan, ‘mari kita tunggu dan lihat apa yang mungkin terjadi’; hari ini kita melihat bahwa kita belum menemukan solusi teknologi apa pun untuk semen dan area lain yang memastikan netralitas iklim.” Dia melanjutkan: “Kita sedang menuju melebihi 1,5 derajat, yang berarti kita tidak lagi berada di zona nyaman di mana kita entah bagaimana bisa menunggu.”

Habeck menambahkan. “Kita harus menggunakan apa yang kita miliki.”

eyesonindonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *